Inilah Pernyataan Kepsek SMA Muhamadiyah Sape Soal Adu Jotos Siswa Di Lapangan Samangka


Brimob Sape memberikan hukuman Pus Ap siswa SMA Muhamadiyah dan SMA PGRi akibat Adu Jotos di Lapangan Semangka Sape
Bima, Bimabangkit.com,- Perkelahian sekelompok anak sekolah di Lapangan Semangka  Sape yang terjadi kemarin  Rabu 17 juli 2019 pukul 13.00 wita, diamankan di Mako Brimob areah Sape  guna diberikan arahan supaya tidak melakukan lagi hal- hal yang memicu terjadinya konflik antar sekolah  dan harus rajin belajar hal itu mengundang perhatian dari semua pihak,terutama pihak yang berkaitan dengan siswa yang Adu Jotos siswa tersebut.  Bukan saja dari sekolah SMA Muhamadiyah saja  siswa dari SMA PGRI Sape pun terlibat  Adu Jotos tersebut, hal itu disampaikan Kepala SMA Muhamadiyah Sape  melalui Wakil Kepala Sekolah  Aditia Sakban S.Pd saat mendatangi kediaman Tim Bimabangkit Kamis 19/7/2019. 

Diakuinya bahwa siswan SMA Muhamadiyag Sape  berkelahi di Lapangan tersebut namun bukan saja siswa SMA Muhamadiyah   melainkan siswa SMA PGRI Sape juga  yang melakukan Adu Jotos di Lapangan Semangka dengan Siswa SMA Muhamadiyah hal itu juga dibenarkan oleh siswa bahwa yang berkelahi itu Siswa SMA Muhamadiyah dengan SMA PGRI Sape. Akuinya.

Dengan adanya pemberitaan Bimabangkit pada edisi kemarin yang menyebut  SMA Muhamadiyah saja yang berkelahi di Lapangan Semangka Sape namun tidak disebut Siswa SMA PGRI  Adu Jotos dengan SMA Muhamadiyah Sape.

Pihak sekolah Muhamadiyah Sape membantah keras  disebut - sebut dalam berita media  Siswa SMA Muhamadiyah Saja yang berkelahi Adu Joros di lapangan Semangka. Padahal tawuran itu antara siswa SMA Muhamasiyah dengan  siswa SMA PGRI Sape dibuktikan dengan pakaian seragam batiknya siswa SMA PGRI Sape. Menurut pengakuan dari siswa SMA Muhamadiyah mereka Adu Jotos dengan siswa SMA PGRI di Lapangan Semangka bantahanya.

Selain itu juga kata Aditia bahwa Sekolahnya sering kali di fitnah oleh siswa dari sekolah lain. Dan terkait dengan kejadian ini, Aditiapun mengharap kepada Media dan Brimob diareah Sape agar supaya hadir di sekolah guna  duduk bersama dengan Kepala SMA PGRI untuk mencaritahu kebenaranya Kata Aditia.

Sementara itu Kepala SMA PGRI Sape Junaidy S.Pd.Fis, menyatakan bahwa kejadian perkelahian yang terjadi di lapangan semangka itu diluar Jam Sekolah  juga diluar dari jangakuan kita ,  masyarakat dan orang tua murid berperanan penting dalam hal ini untuk selesaikan kejadian tersebut.

Pihaknya sangat berharap juga untuk melibatkan orang tua murid supaya menyelesaikan kejadian semacam ini. "Kata Junaidy pada tim  Bimabangki melalui Via Hend Phone.

Lanjutnya pakaian seragam  SMA PGRI itu Gampang dikenal  karena  ada  logonya berbeda dengan sekolah lain. Dan iapun menyampaikan terima Kasih dan bersyukur kepada tim Bimabangkit yang sudah
menginformasikan dengan adanya kejadian itu kami akan menindak lanjuti terhadap siswa tegasnya.( BB,-03).

Komentar

Postingan Populer